Perjuangan Sang Penulis

Oleh : Malikatun Nufus *)

Suatu hari  di sekolah MTs miftahul ulum 2 Bakid, ada dua gadis yang bernama Cleora angellika dan kenzura albarth.

Cleora adalah seorang gadis yang berumur 15 tahun, ia masih duduk dikelas IX D MTs miftahul ulum 2 bakid, dan mempunyai keturunan dari ayahnya yang gemar menulis. Cleora tinggal bersama ibunya yang bernama fatimah dan tidak mempunyai seorang ayah. Ia ditinggal oleh ayahnya saat masih berumur 12 tahun, dulu ayah Cleora adalah seorang penulis yang terkenal disekolahnya. Sebelum ayahnya wafat beliau meninggalkan pesan kepada Cleora.

— KEMBALI KE 12 TAHUN YANG LALU –

Nak ayah punya sesuatu buat Cleora “ ucap ayah cleora saat berbaring di ranjang rumah sakit. Apa yah “ lirih Cleora dengan wajah sedihnya,

“ ini nak ada buku buat cleora, baca ya nak, jika nanti ayah sudah tidak ada, ayah ingin Cleora menjadi penerus ayah “ perkataan terakhir ayah Cleora. Lalu Cleora mengambil dengan hati hati dan memeluk erat buku itu.

***

            Kenzura adalah seorang gadis yang umurnya sama persis dengan Cleora, kenzura hanya senang berfoya foya dengan teman temannya, kenzura mempunyai ibu yang bernama michel albarth dan ayahnya bernama brian albarth, ayahnya merupakan seorang pengusaha terbesar di indonesia, ayahnya ingin kenzura mempunyai  pengusaha perpustakaan yang penuh dengan karyanya sendiri, tapi sayangnya kenzura tidak gemar menulis, ia hanya gemar bersenang senang dengan temannya.

***

Dipagi yang cerah, disambut dengan burung yang berkicauan, guru disekolah memberi pengumuman. “ Anak anak nanti siang semua kelas IX berkumpul digedung aula “ ucap pak guru dengan suara lantangnya.“ Iya pak “ jawab murid murid dengan serentak”.

Jam menunjukkan pukul 12.00 siang.

Anak anak pada berjalan ke gedung aula, setelah anak – anak sampai di gedung aula, mereka semua mengambil barisan.

Sekarang Pak guru akan membahas adanya perlombaan menulis dengan karya sendiri, yg mau ikut langsung kedepan, salah satunya Cleora.

***

“ Kriiinggg . . . . . bel berbunyi ” . . . . .

Anak – anak mulai masuk kelas masing masing

“ kenzura, fatwa, sela. “ AYO CEPET MASUK “ ucap satpam dengan suara lantangnya.

“ BENTAR PAK “ Teriak Kenzura dan 2 sahabatnya dari luar sekolah

“ AYO CEPET 1 menit lagi GERBANG AKAN DI TUTUP “

Sambung satpam dengan wajah marahnya.

“ iya pak ini kita sudah sampai “ ucap kompak mereka bertiga dengan nafas yang tidak beraturan

“ CEPET MASUK KE KELAS “ seruh keras Pak Satpam, mereka bertiga pun langsung lari kedalam kelasnya masing masing.

***

“ Kriiinggg . . . . .

Bel istirahatpun berbunyi, anak anak pada bergegas ke kantin untuk mengambil nomer antrian, seperti biasa . . .  Kenzura dank e 2 sahabatnya selalu ada di bagian paling depan.

“ eeehh kita duduk di sana aja yuuuk “ ajak Kenzura kepada kedua sahabatnya

“ ayok ayooook . . . “ jawab kedua sahabatnya dengan kompak

“ eeehh guys . . . denger denger sekolahan kita mengadakan lomba menulis “ ucap Fatwa.?

“ hhmm… iya, gumam Sela.

“ eehh guys . . . kalian gatau ya yang mewakili kelas kita itu siapa? “ tanya Kenzura dengan muka sinis “

“ emang siapa ?? jawab kompak kedua sahabatnya “

“ itu loh gadis miskin dekilitu “ Ucap Kenzura dengan muka najisnya.

“ eeh eeeh itu orangnya “ ucap Fatwa sambal melihat Cleora sambil berjalan.

“ loh bentar bentar, kok bisa dia siiih yg ikut, bukannya dia bodoh ya ? “ Cibir Sela.

“ haa haa haaa… “ tawa kompak mereka bertiga.

“ eeeh gimana kalo kita aja dia “ ucap Kenzura sambil memiringkan senyumannya.

“ naaah…. Ide bagus. Yuk langsung aja kita samperin dia “ jawab kompak dua sahabatnya itu.

Lalu mereka ber 3 langsung bergegas ke tempat duduk Cleora di kantin.

“ hy… Cleora, gua boleh minjem buku karyamu gak? Bentar doing “

Ucap Kenzura dengan muka sok manisnya

“ dengan senang hati, makasih udah mau baca karyanya aku” ucap Cleora sambil mengulurkan tangannya.

“ tulisan apa ini jelek amat, gatau mikirnya “ ucap Kenzura sambil merobek robek buku karyanya Cleora.

“ haa . . haa . . . haaa . . . “ tawa kompak mereka betiga.

“ astaghfirullah,,, “ Kenzura, tega sekali kamu melakukan ini, emang saya punya salah apa sama kamu ??? ucap Cleora dengan wajah sedihnya.

Kenzura hanya melirik Cleora dengan muka sinis, lalu mereka bertiga pergi sambil menaburkan sobekan kertas itu

“ lalu apa yang akan aku kumpulkan nanti “ garuh hati Cleora sambil meneteskan air matanya.

***

“ Kriiinggg . . . . .

Bel jam ke 2 pun berbunyi.

Anak – anak bergegas masuk ke kelasnya masing masing.

“ ya allah gimana ini ? apa aku kasihkan aja kertas sobekan ini ke Pak guru ya “ garuh dalam hati Cleora sambil membawa sobekan kertas itu.

Lalu Cleora sampai di depan kelas, dan Cleora bergegas masuk kedalam kelas, lalu P. Guru menghampiri kelas IX D

“ di sini kelas IX D ya ? tanya P. Guru “

“ iya . . . “ jawab serentak anak – anak.

“ di sini yang ikut lomba menulis Cleora Angellika ? “

Tanya Pak Guru.

“ iya pak “ jawab Cleora .

“ oh kamu, sini maju kedepan. Bawa karya tulis kamu “ ucap P. Guru

“ laaah kok kertas sobekan gini “ tanya P. Guru ?

“ iya pak, “ jawab Cleora dengan wajah sedihnya.

“ kok bisa gini ? “ tanya P. Guru.

Jadi gini ceritanya Pak, tadi Cleora ke kantin terus ada anak yang meminjam buku Cleora, terus buku Cleora itu di sobek “ keluh Cleora kepada P. Guru.

“ eman siapa yg tega melakukan itu ? “ sambung P. Guru

Cleora memandang Kenzura dengan muka yang berkaca – kaca, sedangkan Kenzura memandang Cleora dengan mata melotot.

“ emmm . . . ken ken ken zura pak “ ucapnya dengan gugup.

“ Kenzura kelas sini “ tanya P. Guru ?

“ iya pak… jawabnya.

“ Kenzura maju, Cleora silahkan duduk tulis lagi karyanyamu itu nanti kumpulkan lagi ke bapak. “ ucap P. Guru.

“ siap pak “ denga hati yang gembira.

“ Kenzura . . . ayo ikut bapak ke ruang BK “ ucapnya dengan nada tinggi.

***

Pagi yang sangat cerah, matahari yang menembus sela sela kamar Cleora.

Cleora yang bersiap – siap melakukan aktivitas setiap harinya

“ nak ayo sarapan “ ajak ibu Cleora

“ iya bu bentar “ jawab Cleora

Lalu Cleora bergegas menuju ke meja makan, dengan penampilan seragam rapinya .

“ ayo nak kita makan dulu “ ucap ibunya

Dan mereka berdua pun sarapan pagi

Setelah selesai sarapan, Cleora tidak lupa berpamitan kepada ibunya dan meminta do’a agar mendapatkan JUARA I di karenakan hari ini hari special buat Cleora .

“ bu, Cleora pamit dulu dan jangan lupa do’ain Cleora ya bu, Assalamu ‘alaikum … “ ucapnya sambil tersenyum dan mencium tangan ibunya. “ iya nak pasti . . . waalaikum salam “ jawab ibunya, sambil mencium kening Cleora yang mulus itu.

***

“ Kriiinggg . . . . .

Bel berbunyi. Anak – anak bergegas masuk kelas masing – masing, dan anak – anak yang mengikuti lomba menulis pergi ke aula. Anak – anak mulai berbaris sambil menunggu kehadiran P. Guru.

“ assalamu ‘alaikum wr. Wb. “ ucap P. Guru .

“ waalaikum salam wr. Wb. “ jawab anak – anak dengan serentak .

“ baik, P. Guru di sini akan mengumumkan pemenang lomba menulis tahun ini “ ucap P. Guru.

Anak – anak langsung bersorak dan tepuk tangan !!!

“ pemenang lomba menulis tahun ini yang memperoleh JUARA III di raih oleh : ALVIANO ALIF MAULANA yang mewakili kelas IX B. juara ke II di raih oleh : ZAYYAN ZAHIRA HASANIA yang mewakili kelas IX E. dan inilah pemenang yang di tunggu – tunggu kita semua .

Di raih oleeeeh . . . “ kata P. Guru dengan nada yang sangat menegangkan, dan anak – anakpun diam dengan serentak, “ ya tuhan, bismillah semoga saya “ garuh hati Cleora . . . . .

Di menangkan oleeeh : CLEORA ANGELLIKA sebagai juara I yang mewakili kelas IX D “ ucapnya sambil tersenyum.  Anak – anakpun langsung berdiri sambil bersorak dan tepuk tangan .

Silahkan buat para juara untuk maju kedepan dan menerima hadiah, “ ucap P. Guru “ dan mereka ber3 pun maju ke depan untuk menerima piagam dan uang penghargaan sambil berfoto – foto.

***

Acarapun sudah selesai anak – anak pun turun dari aula

“ buat para juara jangan turun dulu, bantu bapak bersihin aula dulu “ ucap P. Guru “

“ iya pak, jawab mereka ber tiga kompak . “

Setelah membersihkan aula mereka bertiga pun turun

“ Selamat ya Cleora “ ucap Alvano sambil memberikan senyuman manisnya . “ hhmm… iya sama – sama “ sambil memperlihatkan senyum malunya .

“ Kamu mau ke kelas “ tanya Alvano ??

“ iyah  . . emang kenapa ? “ jawab Cleora .

“ hhhmm . . . gpp siiih, yaudah bareng aja yuuuk “ sambung Alvano .

“ Cleora “ teriak Kenzura . . .

Cleora mencari siapa yang memanggilnya dan iapun menoleh kea rah kanannya dan melihat Kenzura berdiri dengan mata berkaca – kaca , Kenzura pun berlari kea rah Cleora sambil memeluk erat badan Cleora, dan sambil berkata : “ maafin aku ya ra “ aku menyesal melakukan itu semua aku benar – benar minta maaf sama kamu . ucap Kenzura sambil melepas pelukannya dari Cleora, “ hhmm . . . udah lupain aja “ ucap Cleora dengan senyum manisnya. “ oh iya, ayahku sekarang membuka PERPUSTAKAAN di skeet sekolahan kita, bagaimana kalo karyamu di letakkan di PERPUSTAKAAN ayahku “ ucap Kenzura sambil tersenyum .

“ waaah . . . ide bagus itu ra “ sambung Alvano sambil melangkahkan kakinya menuju kelas.

“ hmm . . . boleh juga tuuh ken “ jawab Cleora, dengan senang hati .

“ makasih ya Cleora “ ucap Kenzura .

“ iya , sama – sama “ sambung Cleora .

***

— Empat tahun kemudian –

Pagi yang sangat cerah, bunyi ayam yang membangunkan ke 2 gadis itu .

“ Kenzura ayo saatnya kita nulis lagi “ ucap Cleora

“ ayo cantik “ sahut Kenzura

Dan pada akhirnya mereka berdua pun bersahabat, berjuang bersama – sama untuk kesuksesan bersama .

Kenzura pun gemar menulis dengan bantuan Cleora.

Pesan Cleora : Jangan pernah menghina karya seseorang, karna kalian belum tau kesuksesan orang, gemarlah kalian menulis, karena tulisanmu akan membuatmu menuju kesuksesan. 

*) Siswa Kelas 9 MTs. Miftahul Ulum 2 Bakid

One Reply to “Perjuangan Sang Penulis”

Leave a Reply

Your email address will not be published.